ILUSTRASI. Beberapa perempuan melaporkan menstruasi yang lebih berat atau di luar siklus dari biasanya setelah vaksin Covid-19. (MIFTAHULHAYAT/JAWA POS)


SEJUMLAH efek samping atau Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) yang biasa dialami oleh seseorang usai divaksinasi Covid-19 adalah demam, menggigil, sakit kepala, kelelahan, dan nyeri otot. Kebanyakan orang mengalami efek samping ini setelah mendapat suntikan sebagai indikasi vaksin membangun antibodi untuk melawan virus. Tetapi terlepas dari beberapa reaksi vaksin yang diketahui ini, beberapa efek samping tak biasa juga dialami oleh perempuan. Apa itu?

Dilansir dari Times Of India, Selasa (20/4), beberapa perempuan melaporkan menstruasi yang lebih berat atau di luar siklus dari biasanya setelah vaksin Covid-19. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, yang dikenal sebagai Sistem Pelaporan Kejadian Merugikan Vaksin (VAERS) hingga saat ini telah menerima setidaknya 32 laporan siklus menstruasi dari 56 ribu peserta. Angka ini mungkin kecil presentasenya, tetapi ini menunjukkan bahwa ada hubungan antara siklus menstruasi akibat suntikan Covid-19.

Masih sedikit penelitian yang tersedia tentang bagaimana vaksin dapat mempengaruhi siklus menstruasi. Tetapi para ahli percaya bahwa hal itu bisa jadi karena vaksin diketahui menekan sistem kekebalan dan siklus bulanan. Sehingga dapat menyebabkan menstruasi yang lebih berat dari biasanya atau perdarahan di luar siklus.

Selama ini perempuan bisa mengalami siklus menstruasi yang lebih berat jika mereka mengalami stres, olahraga, diet, siklus tidur dan bahkan beberapa obat dapat menyebabkan siklus menstruasi lebih berat.

Zat dalam Vaksin

Menurut para ahli di bidang ilmu kedokteran, perubahan siklus menstruasi bisa jadi karena nanopartikel yang ada dalam vaksin, yang dapat mengubah menstruasi. Nanopartikel ini dapat membuat reaksi kekebalan sementara pada beberapa perempuan yang dapat membunuh beberapa trombosit, yang berperan penting dalam pembekuan.

Namun diyakini oleh para ahli hal itu tidak ada yang perlu dikhawatirkan karena sel-sel ini sering beregenerasi, namun, perubahannya dapat disaksikan selama siklus bulanan. Ini hanyalah respons tubuh terhadap vaksinasi dan tidak perlu dikhawatirkan. Vaksin juga tidak akan memengaruhi kesuburan.

Menurut para ahli haid dan kram yang berat adalah efek samping normal yang mungkin dialami perempuan setelah mendapat suntikan. Dan jangan panik. Jika Anda mungkin mengalami rasa sakit yang tak tertahankan atau menstruasi yang begitu berat dan berlangsung lebih dari 5 hari maka Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

1

Editor : dar
Reporter : jpc