Bupati Sukamara Windu Subagio, saat memberikan arahan kepada jajaran ASN di lingkungan Pemkab Sukamara saat memimpin apel pagi di kantor Bupati Sukamara belum lama ini. (Foto Humas Pemkab)


SUKAMARA,PROKALTENG.CO-Pemerintah Kabupaten Sukamara mulai menerapkan peniadaan mudik lebaran, menjelang dan pascahari raya Idulfitri 1442 H/2021 M. Untuk mendukung hal tersebut juga telah disiapkan petugas yang akan berjaga di sejumlah pintu perbatasan dari dan menuju kabupaten Sukamara.

Bupati Sukamara H Windu Subagio, menegaskan peniadaan mudik ini berlaku bagi seluruh masyarakat, terutama kalangan abdi negara ataupun Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemkab Sukamara. Hal ini dilakukan dalam rangka mencegah penularan Covid-19.

Penegasan ini disampaikan kepada ASN agar tidak mudik lebaran sebagai bentuk contoh bagi masyarakat. “Mengingat peran dan fungsi ASN yang bertugas sebagai abdi negara dan juga abdi masyarakat,” kata Windu.

Menurut bupati, saat ini pemerintah tengah berupaya untuk mencegah penularan Covid-19. Terutama dari klaster para pemudik. Untuk itu hanya ada beberapa yang diperbolehkan melakukan perjalanan keluar daerah.

Di antaranya mereka yang memiliki keperluan menjalankan tugas, kedukaan, maupun masalah tertentu yang mengharuskannya untuk mudik. “Bagi ASN sudah ada aturan dan mekanismenya untuk melakukan perjalanan saat lebaran,” tegasnya.

Tentunya, lanjut dia, dengan mendapatkan izin atau sudah ada izin dari atasannya. “Nanti bisa ditunjukan dengan surat dan kelengkapan lainnya,” kata bupati.

Bupati menambahkan, bagi ASN yang melakukan mudik tanpa izin dan tidak adanya keperluan yang mendesak, maka akan ditertibkan oleh petugas yang stanby berjaga di perbatasan.

“Pada intinya kita harus mendukung adanya program dari pemerintah pusat terkait dengan peniadaan mudik lebaran ini, karena ini juga salah satu upaya dalam mencegah penyebaran Covid-19. Bagi ASN yang melanggar, jelas akan diberikan sanksi tegas,” jelasnya.

Bupati menambahkan, gunakan memaksimalkan hal tersebut, pemkab Sukamara juga telah menggencarkan sosialisasi peniadaan mudik termasuk memasang spanduk himbauan terkait larangan mudik, agar masyarakat bisa mengetahui terkait informasi tersebut secara luas.

“Selain menyiagakan petugas gabungan di sejumlah pos pantau, kami juga rutin memberikan sosialisasi kepada masyarakat, dengan harapan kebijakan peniadaan mudik ini bisa di patuhi oleh masyarakat,” tandasnya.

 

12

Editor : hen
Reporter : lan