Konten dari halaman ini Makan Buah Pisang Bisa Menghindarkan dari Malanutrisi

Makan Buah Pisang Bisa Menghindarkan dari Malanutrisi

- Advertisement -

Buah pisang tercatat dalam sejarah sebagai makanan yang dikenal sejak abad pertama. Secara empiris, kulit, daging buah, bunga, hingga batang semu tanaman pisang sudah jadi bahan makanan. Riset membuktikan bahwa kandungan nutrisi yang berlimpah pada semua bagian pisang itu bermanfaat bagi kesehatan. Makan buah pisang bisa menghindarkan kita dari malanutrisi.

BERBAGAI catatan menunjukkan pisang sebagai sumber makanan penting yang murah dan menempati urutan keempat sesudah beras, gandum, dan jagung. Mudah tumbuh di kawasan beriklim tropis dan subtropis menjadikannya sebagai makanan yang selalu siap dikonsumsi tanpa diolah. Harganya relatif murah, dan mengandung karbohidrat yang cukup tinggi sebagai sumber energi.

Berasal dari genus Musa dari suku Musaceae, saat ini terdapat sekitar 70 spesies dengan lebih dari 300–500 varian tanaman yang berbeda. Beberapa negara Amerika Latin dan India dikenal sebagai produsen pisang terbesar di dunia.

Secara umum, kandungan buah pisang adalah serat, gula, zat tepung, protein, vitamin, mineral, dan zat bioaktif. Pisang tanduk kaya akan serat, terutama di bagian kulit. Ada kandungan zat tepung pada pisang yang disebut resistant starch, yaitu sejenis karbohidrat yang tidak dapat dicerna di usus kecil. Zat itu akan mengalami fermentasi di usus besar dan menjadi makanan bagi bakteri usus yang bekerja membantu pencernaan makanan.

Berdasar ulasan ilmiah terbaru, ada zat bioaktif terutama senyawa fenolik, flavonoid, amina, dan fitosterol pada pisang. Senyawa fenolik daging buah, antara lain, katekin, epikatekin, galokatekin, lignin, dan tanin. Asam fenolat yang terkandung pada pisang, antara lain, asam ferulat, asam kafeat, dan asam klorogenat.

Tingginya kandungan senyawa fenol total mengindikasikan bahwa daya antioksidan buah pisang lebih kuat jika dibandingkan berbagai buah beri, herbal, dan sayuran. Hasil riset juga membuktikan terdapatnya hubungan antara tingkat kematangan buah pisang dan kandungan fenol total. Jadi, tingkat kematangan pisang menentukan kuat lemahnya aktivitas antioksidan dan antiradang.

Kandungan alfa dan betakaroten, beta cryptoxanthin dalam jumlah banyak berperan sebagai bahan baku pembentukan vitamin A. Peneliti Australia membuktikan tingginya kandungan zat betakaroten pada pisang jenis Cavendish yang populer di Indonesia. Jadi, buah pisang bisa menjadi sumber vitamin A yang berpotensi mengatasi kekurangan vitamin A. Kandungan vitamin B6 dan C buah pisang juga baik untuk kesehatan sistem imun dan saraf.

Penelitian ilmiah membuktikan bahwa zat yang terkandung pada pisang menunjukkan aktivitas sebagai antivirus, antitrombotik, antialergenik, antidiabetik, antikanker, dan sebagai vasodilator. Zat kandungan kuersetin dan kaempferol menunjukkan efek perlindungan jantung dan pembuluh darah yang kuat.

Studi lain yang menarik membuktikan peran zat kandungan pisang dalam menghambat enzim carbonic anhydrase. Yakni, enzim yang berkaitan dengan berbagai gangguan penyakit seperti glaukoma, edema, epilepsi, obesitas, hipertensi, kanker, nyeri saraf, dan gangguan neurologis lainnya.

 

Mineral untuk Kesehatan

Anjuran olahragawan agar mengonsumsi pisang sudah sering terdengar. Alasan yang kerap dikemukakan karena kandungan mineral pada buah pisang diperlukan dalam pengembalian kesehatan otot. Benar, daging dan kulit pisang mengandung beberapa mineral seperti magnesium, tembaga, kalium, natrium, kalsium, zinc, dan manganum.

Besar kecilnya kadar tiap mineral ditentukan oleh jenis atau varian buah, tingkat kematangan, dan daerah tumbuh. Saat berolahraga, otot menggunakan cadangan gula, yaitu glikogen, untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar penghasil energi. Kehilangan mineral natrium saat berkeringat bisa memengaruhi fungsi jantung dan kontraksi otot. Rendahnya kadar kalium berakibat pada terjadinya kram dan nyeri otot.

Dalam kondisi ini, asupan karbohidrat, natrium, dan kalium melalui konsumsi buah pisang dapat mencegah kerusakan otot dan mengatasi kelelahan. Buah pisang berukuran sedang mengandung 450–467 mg kalium.

Secara umum, natrium, kalium, dan magnesium berperan penting bagi kesehatan jantung, ginjal, otot, dan saraf otak. Magnesium berperan dalam mengendalikan tekanan darah, kadar gula darah, kesehatan tulang, fungsi otot, dan fungsi saraf.

 

Bunga Pisang

Bunga pisang adalah salah satu bahan baku dalam masakan khas Indonesia. Rasanya khas dan berbau aromatis. Kita mengenalnya dengan istilah jantung pisang. Tidak mudah mengolahnya dan karena itu perlu pengalaman dalam menyiapkannya. Berbagai negara seperti Thailand, India, dan Myanmar juga menggunakannya dalam masakan tradisional.

Adakah manfaat bunga pisang bagi kesehatan? Studi menunjukkan kandungan serat yang cukup tinggi, mineral kalium, kalsium, zat besi, zinc, dan tembaga. Juga ada kandungan asam amino esensial, gula alami, dan zat bioaktif sebagai antioksidan, yaitu kuersetin, katekin, fenol, saponin, dan tanin. Hasil riset menunjukkan manfaatnya untuk kesehatan saluran cerna, mendukung kesehatan tulang, serta menurunkan kadar gula dan kolesterol darah pada hewan coba.

Peneliti Thailand menguji aktivitas antioksidan berbagai olahan bunga pisang yang dimasak sebagai sup, salad, ditumis, digoreng, dan dalam produk jadi berupa teh celup. Hasilnya menunjukkan bahwa aktivitas antioksidan bunga pisang dalam masakan ternyata lebih tinggi dibandingkan dalam produk teh.

Walaupun uji belum tuntas, konsumsilah jantung pisang. Selain aman, rasanya lezat dan bisa menjadi sumber suplemen. (*)

 

CARA PEMANFAATAN:

– Pilih buah pisang segar yang matang dan konsumsilah tanpa diolah.

– Pisang jenis tertentu bisa dikukus untuk menikmati manfaatnya secara optimal.

– Untuk orang yang berdiet, pilih buah berukuran sedang saja.

KAMUS HERBAL

Antitrombotik

Mencegah penyumbatan pembuluh darah

Vasodilator

Pelebaran pembuluh darah

Glaukoma

Gangguan mata karena kerusakan saraf optik yang berhubungan dengan otak. Penyebabnya, antara lain, cairan yang meningkatkan tekanan mata

*) PROF DR APT MANGESTUTI AGIL MS Guru besar botani farmasi dan farmakognosi Fakultas Farmasi Universitas Airlangga

 

- Advertisement -
RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -

HUKUM KRIMINAL

Recent Comments